Covid-19: Penyelidik Perancis mendakwa nikotin mampu melindungi jangkitan virus

Hanya 5% pesakit Covid-19 di Perancis adalah perokok.

New England Journal of Medicine bulan lalu yang menunjukkan bahawa 12.6 peratus daripada 1,000 orang yang dijangkiti di China adalah perokok

Kajian baru di Perancis menunjukkan bahawa nikotin dapat melindungi dari jangkitan virus korona. Walau bagaimanapun, ujian selanjutnya dirancang untuk menguji sama ada bahan tersebut dapat digunakan untuk mencegah atau merawat virus korona.

Penemuan itu dibuat setelah para penyelidik di hospital terkenal Paris memeriksa 343 pesakit virus korona bersama dengan 139 orang yang dijangkiti korona dengan gejala ringan.

Mereka mendapati sebilangan kecil dari mereka merokok, dibandingkan dengan kadar merokok sekitar 35 peratus berbanding populasi Perancis.

Di antara pesakit ini, hanya lima peratus adalah perokok,” kata Zahir Amoura, pengarang bersama kajian dan profesor perubatan dalaman, seperti dilaporkan AFP.

Kajian ini menyamai penemuan serupa yang diterbitkan dalam New England Journal of Medicine bulan lalu yang menunjukkan bahawa 12.6 peratus daripada 1,000 orang yang dijangkiti di China adalah perokok. Angka ini jauh lebih rendah daripada jumlah perokok biasa di populasi umum China, sekitar 26 peratus, menurut Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO).

Teorinya adalah bahawa nikotin dapat melekat pada reseptor sel, dengan itu menyekat virus memasuki sel dan menyebar di dalam badan, menurut pakar neurobiologi terkenal Jean-Pierre Changeux dari Institut Pasteur Perancis yang juga turut menulis kajian ini.

Para penyelidik sedang menunggu persetujuan dari pihak berkuasa kesihatan di Perancis untuk menjalankan ujian klinikal selanjutnya.

Mereka merancang untuk menggunakan nikotin terhadap pekerja kesihatan di hospital Pitie-Salpetriere di Paris – di mana penyelidikan awal dilakukan – untuk melihat apakah ia melindungi mereka dari dijangkiti virus.

Mereka juga telah menggunakan tambalan (patch) terhadap pesakit yang dirawat di hospital untuk melihat apakah ini membantu mengurangkan gejala dan juga pada pesakit rawatan intensif yang lebih serius, kata Amoura.

Para penyelidik sedang menyiasat sama ada nikotin dapat membantu mencegah “ribut sitokin”, reaksi cepat sistem imun yang dikatakan para saintis dapat memainkan peranan penting dalam kes-kes COVID-19 yang membawa maut.

“Kita tidak boleh melupakan kesan berbahaya dari nikotin,” kata Jerome Salomon, seorang pegawai kesihatan Perancis.

“Mereka yang tidak merokok sama sekali tidak boleh menggunakan pengganti nikotin”, yang menyebabkan kesan sampingan dan ketagihan, katanya memberi amaran.

Tembakau adalah pembunuh nombor satu di Perancis, dengan anggaran 75 ribu kematian setiap tahun berkaitan dengan merokok.(chs)

Berkaitan

Leave a Reply

Terkini

Popular