27.9 C
Kuala Lumpur
Thursday, October 22, 2020

DAP Cuba Rasuah ROS Untuk Batalkan Parti?

dap-cec-kit-siang-manipulasi

Pemilihan CEC DAP berlangsung dengan penuh manipulasi telah mendedahkan betapa buruk dan jahatnya pemimpin-pemimpin DAP itu. 

 

Biarpun manipulasi DAP telah terdedah tetapi DAP tidak mahu mengaku salah dan cuba menipu dengan berbagai cara bagi melepaskan diri.  DAP sebolehnya enggan disiasat kerana bimbang segala perbuatan mereka menipu ahli akan terbongkar. 

 

Maka kita tidak terkejut apabila sebuah blog, DAP Insider http://thedapinsider.blogspot.com/ mendedahkan sesuatu yang sebenarnya telah lama disyaki oleh ramai iaitu DAP cuba merasuah ROS bagi menyelesaikan isu pemilihan CEC. 

 

Untuk itu, DAP mengharapkan ROS agar membatalkan sahaja parti itu supaya tiada siasatan boleh dilakukan.  Difahamkan Lim Guan Eng dan kuncu-kuncunya juga benar-benar takut sekiranya mereka tidak dapat mengekalkan jawatan andai diadakan pemilihan semula.  Lalu, mereka berbincang dengan Karpal Singh dengan kehadiran RSN Rayer untuk mencari penyelesaian. 

 

RSN Rayer kemudiannya dijadikan orang suruhan untuk ‘berbincang’ dengan ROS.  Dengan tawaran rasuah sejumlah RM500,000, ROS diminta agar membatalkan sahaja parti DAP tanpa sebarang siasatan dilakukan.  

 

Cara ini juga akan membolehkan DAP mendaftar semula parti mereka dengan mengubah perlembagaan di mana jawatan Setiausaha Agung adalah kekal.  Beberapa perkara lain akan turut dikaji semula bagi memastikan Dinasti Lim kekal di tampuk kepimpinan tertinggi. 

 

Selain itu, laman DAP Insider juga turut mendedahkan bagaimana DAP dengan sengaja melanggar beberapa peraturan dalam proses mengadakan pemilihan semula agar rancangan mereka untuk membatalkan penubuhan parti berjaya. 

 

Jika ini benar, maka tidak hairanlah DAP begitu ‘bengang’ dengan ROS walaupun segala masalah mereka bukannya berpunca dari ROS.  Masalah DAP sebenarnya berpunca dari ahli-ahli parti itu sendiri yang telah membuka mata dan bangkit mempertahankan hak mereka. 

 

Malangnya, ‘kebangkitan’ mereka hanyalah separuh jalan. 

 

Seperti yang kita tahu, jika sebelum ini hanya 753 yang dinafikan hak mengundi, tetapi dalam pemilihan semula pada 29 September lalu, seramai 851 orang perwakilan pula dilaporkan ‘hilang’ dan tidak hadir untuk mengundi.  Ini bermakna lebih ramailah yang ‘terlepas’ hak  untuk memilih pemimpin di dalam DAP. 

 

Sehingga ke hari ini kita tidak tahu apa yang terjadi dengan kesemua 851 orang itu kerana tiada di antara mereka yang tampil membuat penjelasan atau aduan kepada ROS.  Pemimpin DAP juga tidak dapat menjelaskan perihal ‘kehilangan’ mereka-mereka ini. 

Hairan sekali, jika mereka sanggup bersusah payah membuat aduan kerana tidak dapat mengundi dalam pemilihan awal, kenapa mereka tetap tidak hadir apabila pengundian diadakan semula? 

 

Mungkinkah bajet RM500,000 yang diperuntukkan untuk rasuah ROS itu telah digunakan untuk memastikan 851 perwakilan itu hilang dan menutup mulut?   Ini tidak mustahil kerana dari apa yang kita dengar, DAP menyelesaikan masalah dengan dua cara sahaja iaitu sama ada rasuah ataupun ugut. 

 

Tak tahulah sama ada apa yang kita dengar itu benar, tetapi yang pasti tiada apa yang buruk yang tidak mustahil bagi DAP.






Berita Berkaitan

Laporan Presiden UMNO ‘U-turn’ tidak benar

Laporan sebuah portal mendakwa Presiden UMNO, Datuk Seri Dr Ahmad Zahid Hamidi bertindak ‘U-turn”...

UMNO Gesa Gencatan Politik, Fokus Sepenuhnya Agenda Bantu Rakyat – Ahmad Zahid

Umno hari ini mengumumkan “gencatan politik” bagi memastikan agenda menangani Covid-19 dan membantu rakyat...

Kamulah punca sistem negara ini rosak, kata Ramkarpal kepada Mahathir

Ahli Parlimen Bukit Gelugor dari DAP Ramkarpal Singh menyatakan kekesalannya bekerjasama dengan Dr Mahathir...

Azmin dan Hamzah Zainudin katak lompat yang gila kuasa, kata MT Umno

Anggota Majlis Tertinggi Umno menyindir dua pemimpin kanan Bersatu, Datuk Seri Mohamed Azmin Ali...

Komen

..

Dah memang cara Mahathir dari dulu, Najib beritahu Ram Karpal

Ahli Parlimen DAP Ramkarpal kata dia kesal pernah kerjasama dengan Tun Mahathir. Ramkarpal juga dakwa Tun Mahathir telah musnahkan sistem kehakiman untuk penjarakan ramai orang...
993PeminatSuka
4,100PengikutMengikut
3,359PengikutMengikut
11,000PelangganLanggan