29.4 C
Kuala Lumpur
Sunday, February 28, 2021

Facebook Layang-layang Island Resort di serang netizen kerana marah layanan buruk terhadap anggota tentera

Facebook Layang-layang Island Resort (LLIR) diserang netizen yang marah terhadap layanan buruk terhadap anggota tentera.

Pihak pentadbir laman juga terpaksa menutup ruangan review kerana diserang dengan ‘review’ negatif dari pengunjung.

Ianya dipercayai berpunca dari catatan seorang anggota tentera yang mendapat layanan buruk memuat naik catatan seperti di bawah:

Pagi ini admin mendapat info bahawa sebuah resort, di sebuah terumbu di dalam perairan negara, MELARANG anggota2 TLDM lalu di hadapan resort mereka.

Dilarang lalu kawasan, wah, dilayan umpama orang awam dan orang asing?


Walhal, penbukaan resort itu adalah hasil usaha jerih perih anggota awal GGK dan Paskal 70an 80an,menaikkan tugu dan menjaga keselamatan sehingga pemilik resort mampu berniaga sebaiknya

Dengan ancaman perairan terbuka dan jauh dari darat, kehadiran stesen TLDM adalah rahmat buat mereka, ini patut mereka sedar

Tertanya2 apakah tiada rasa belas dan hormat pada anggota2 TLDM yang berjauhan dari keluarga, bertugas demi keselamatan mereka juga?

Perangai bangsat dan siapa pemilik resort yang berkelakuan seperti anjing ini?

Anjing2 ini tidak sedar ke hasil mereka berniaga di resort itu adalah dari keamanan yang diperolehi?

Sama perangai dengan anjing yang cakap askar patut menyawit tu ke?

Ya mereka2 ini adalah anjing, bukan rakyat malaysia, tidak layak.

Ini lah nasib2 anggota2 di perbatasan, dengan kemudahan yang terhad, di abaikan berterusan oleh ahli2 politik, di ketepikan cukong2 berperangai anjing bercawat ekor bergelumang tahi.

Sedangkan di luar negara anggota keselamatan diraikan dan dibantu sebaiknya. Kita masih jauh

Terumbu Layang-layang mendapat mendapat tempat untuk dibuka resort taraf dunia sekarang adalah hasil penat lelah jerih perih anggota dan pegawai tentera kita yang pada awalnya diduduki dengan hanya berbumbungkan langit, berlantaikan batu dimana mereka bekerja ditemani camar laut dan lena dengan poncho sahaja. Sebelum ada resort mewah lima bintang, tentera kita inilah yang mendiami wisma kaki langit yang kini dikenali terumbu Layang Layang atau Stesen Lima.

Bila orang resort menghalau tentera kita, ini dianggap kurang ajar. Resort kamu hidup kerana adanya tentera kita menjaga terumbu tersebut. Kalau ikutkan tak sepatutnya afd resort pun di terumbu tersebut. Haramjadah bila pemilik resort menghalau tentera, memang dasar tak kenang budi dan betul2 kurang ajar perangai.

Kami tak harapkan apa2 dari kementerian pertahanan sebab kita dah tahu kementerian mana ada telor dengan pemilik resort.


Ada resort tu bukannya bagi sesen pun pada anggota dan pegawai kita. Depa dok kaya raya askar kita tak dapat apapun, hatta terima kasih pun jauh sekali.
Owner resort terumbu BERKENAAN, anda adalah TAHI.

Bilis MMP
Mood tak baik

Rujukan:
Laman Facebook LLIR

Berita Berkaitan

Komen

MENINGGALKAN SUATU JAWAPAN

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.