25 C
Kuala Lumpur
Friday, April 16, 2021

Hakim Nazlan bertindak sebagai pendakwa raya kedua dalam kes SRC International – Shafee

Dua hari yang lalu, suapan langsung dari mahkamah kepada wartawan untuk rayuan SRC Najib dipotong selama 1 1/2 jam.

BACA sini:
https://tokabahkau.com/src-international-liputan-langsung-untuk-wartawan-luar-mahkamah-putus-lebih-1-jam

Dalam tempoh ini, peguam Najib Tan Sri Shafee sebenarnya menjelaskan mengapa keterangan bekas pengarah SRC, Suboh (PW42) tidak seharusnya diterima sejak awal dan kes terhadap Najib sepatutnya tiada.

Walaupun tidak dilaporkan oleh media pada awalnya kerana siaran langsung tergendala, Shafee melakukan sidang media selepas prosiding mahkamah untuk menjelaskan kepada media apa yang berlaku.

BACA sini Terjemahan dalam bahasa Melayu.
https://pakdin.my/datuk-suboh-telah-dikenakan-tekanan-oleh-sprm

Secara ringkas:

1. Dalam pernyataan Suboh kepada SPRM pada 28 dan 30 Mei 2018. Dia telah menafikan menandatangani borang pemindahan dana untuk memindahkan wang dari SRC yang melibatkan puluhan juta ke NGO amal lain (yang akhirnya masuk ke akaun bank dengan nama Najib dan Suboh menafikan mengetahui apa-apa mengenai urus niaga tersebut.

2. Namun, DPP dan SPRM tetap menyerahkan borang pemindahan dana ke mahkamah sebagai bukti rasmi.

3. Pada 14 Ogos 2019, Suboh memberi keterangan kepada mahkamah bahawa dia memang menandatangani semua arahan pemindahan dana tersebut.

4. Namun pada keesokan harinya, Suboh terpaksa membuat pusingan U setelah Shafee membuat ‘superimpose’ tanda tangan pada 17 dokumen pemindahan dana untuk menunjukkan bahawa ini adalah tandatangan “‘copy and paste’.

5. Suboh kemudian membuat pusingan U dan berkata dia tidak menandatangani (dan oleh itu tidak bersetuju untuk menandatanganinya).

Ini dijelaskan secara terperinci dalam artikel Mkini ini ketika itu:

‘Saya tidak menandatangani kemasukan wang SRC’

Shafee: Kamu tidak menandatangani salinan yang diimbas?

Suboh: [Setuju]

Shafee: Ini bermakna kamu tidak menandatangani sebarang Rentas (pemindahan wang secara elektronik) yang merupakan bukti dalam kes ini. Kamu tidak menandatanganinya.

Suboh: Lalu siapa yang buat?

Shafee: Kami akan dapatkannya. Kemungkinan besar ketua Pegawai Eksekutif kamu (bekas Ketua Pegawai Eksekutif SRC International Nik Faisal Ariff Kamil). Tetapi kamu tidak menandatangani (dokumen-dokumen ini)?

Suboh: Ya.

BACA sini: https://m.malaysiakini.com/news/482001

6. Walaupun pihak pendakwa mengemukakan dokumen dengan tandatangan palsu (dan mengemukakannya sebagai sahih dan juga tidak membuat laporan polis setelah disahkan di mahkamah bahawa ianya dipalsukan) dan bukti ‘flip-flop’ Suboh, Hakim Naslan menerima keterangan Suboh dan ketika membacakan penghakimannya untuk mendapati Najib bersalah (gambar terlampir), hakim membenarkannya dengan mengatakan:

– Ingatan Suboh mengenai kejadian sudah lemah kerana kejadian itu berlaku 5 tahun yang lalu dan dia mengalami strok (Suboh tidak mengatakan di mahkamah bahawa ingatannya lemah dan terkena strok).

– dan adakah menjadi kebiasaan bagi bank untuk menerima tandatangan fotokopi (dan ‘cut and paste’) untuk arahan pemindahan dana (melibatkan puluhan juta? !! ??)

(Tidak ada mandat khusus untuk akaun SRC ini yang membenarkan tandatangan ‘copy/paste’ atau pampasan yang memihak kepada pihak bank untuk membenarkannya. Walau bagaimanapun dalam kes ini, jika dibenarkan, salinan bercetak mesti menyusul (yang tidak pernah berlaku)

7. Dan itulah sebabnya Shafee memberitahu mahkamah rayuan bahawa Hakim Nazlan telah melakukan kesalahan ketika dia menerima keterangan Suboh dan oleh itu tanpa keterangan Suboh, kes terhadap Najib akan selesai kerana pihak pendakwa tidak dapat membuktikan siapa orang yang benar-benar memberi kuasa dan memindahkan dana keluar dari SRC.

8. Shafee juga memberitahu mahkamah rayuan bahwa Hakim Nazlan yang membantu memberikan alasan bagi pihak pendakwa raya bermaksud dia bertindak sebagai pendakwa raya kedua – yang melanggar semua bentuk keadilan dan ada banyak preseden kes di mana kes itu selesai setelah dibuktikan bahawa hakim bertindak sebagai pendakwa raya kedua.

Hakim bertindak sebagai pendakwa raya kedua


Tanpa memperkecilkan kata-katanya, Shafee mengatakan Hakim Nazlan telah bertindak sebagai pendakwa raya kedua dalam mendapati anak guamnya bersalah.

“Kami mengatakan bahawa kes pendakwaan terhadap Najib seharusnya runtuh seperti (segugusan) kad kerana keterangan ini, yang tidak pernah dibantah. Namun, hakim perbicaraan telah melengkapi penemuan dan ini dicabar dengan mendakwa Suboh menderita stroke dan kemungkinan dia pelupa, ”kata Shafee.

Peguam itu mengatakan Hakim Mohd Nazlan Mohd Ghazali seharusnya tidak melengkapkan kes pendakwaan dan penghakiman bertulisnya dengan membuat kesimpulan seperti itu, yang menurutnya tidak berdasarkan keterangan.

“Ini tidak dapat dilakukan dan salah dalam prosedur dan perbicaraan penghakiman,” katanya. “Saya akan menyebut beberapa kes undang-undang untuk menunjukkan bahawa ini (bertindak sebagai pendakwa raya kedua) tidak boleh dilakukan oleh hakim perbicaraan mahkamah.”

BACA sini:
https://www.theedgemarkets.com/article/najib-shouldnt-have-been-asked-enter-his-defence-after-suboh-gave-inconsistent-testimony

Helo, Hakim Nazlan. Ini adalah mahkamah jenayah.

DI LUAR KERAGUAN YANG MENASABAH!

Berita Berkaitan

Komen

MENINGGALKAN SUATU JAWAPAN

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.