Pasar Tanah Abang lumpuh angkara rusuhan, kerugian Rp. 200 miliar

Selepas pertembungan antara polis dan massa yang berlaku pada hari Rabu (5/22) pagi, kawasan membeli-belah Pasar Abang blok A-G Tanah Abang masih ditutup sementara. Kerana akses ke pusat membeli-belah masih ditutup.

“Sebenarnya tidak ada arahan penutupan, tetapi kerana akses ke lokasi itu masih ditutup, pedagang memutuskan untuk tidak membuka tempat perniagaan mereka,” kata Arief Nasrudin, Pengarah PD Pasar Jaya ketika mengunjungi kawasan Pasar Tanah Abang, Rabu (5/22/2019) pagi.

Arief belum dapat mengesahkan bila pasar akan dibuka semula. Ini sudah tentu mesti mengikut kondiai di lapangan.

“Saya telah meminta kepimpinan pasaran untuk menyelaras dengan pihak berkuasa tempatan, jadi sekiranya keadaannya telah pulih dan akses kenderaan itu dapat dilalui peniaga akan segera dimaklumkan,” katanya.

Dari pemerhatian di lapangan, menurutnya, sisa-sisa kekacauan semalam masih dilihat di pasaran baik dari arah Jalan Fachrudin dan dari Jalan Wahid Hasyim.

Sesetengah kenderaan beroda dua mula melaluinya, tetapi kenderaan beroda empat tidak dapat kerana masih ada batu dan botol yang bertaburan. Ini pastinya sukar akses bagi penduduk dan peniaga untuk menuju ke Pasar Tanah Abang.

“Untuk keselamatan, pasar Blok A dan Block B mempunyai sekitar 160 pengawal keselamatan ditambah 100 penolong TNI. Bagi Blok F terdapat 49 pengawal keselamatan dan di Blok G terdapat 9 pengawal keselamatan, semuanya saling memantau kondisi di dalam pasar,” jelas Arief.

Bagi pasar lain, pemantauan masih berterusan. Pihaknya belum menerima sebarang laporan mengenai pasar lain yang ditutup. Walau bagaimanapun, para pemimpin pasar diminta memantau dan segera melaporkan jika terdapat perkembangan situasi di pasar mereka.

“Pada masa ini, dari pemantauan saya, saya masih berada di Tanah Abang, yang ditutup, walaupun keadaan itu disebabkan oleh akses jalan, bagi pasaran lain kita minta dimaklumkan jika ada sesuatu hal,” katanya.

Sehingga jam 12.00 petang ini, kawasan Pasar Tanah Abang masih ditutup.

“Iya Mas, masih ditutup,” kata Amanda Gita, Humas PD Pasar Jaya. 

Akibat penutupan tersebut kerugian dianggarkan sekitar Rp. 200 miliar (RM 57.76 juta ) – CNBC Indonesia

Comment (1)

  1. Khalis Zafri May 23, 2019 @ 5:47

Leave a Reply