Ucapan Ezam Mohd Nor Di Masjid Negeri Shah Alam – Perhimpunan Mempertahankan JAIS

Ezam Mohd Nor

Kita berhimpun sebagai hamba Allah, kita berhimpun sebagai hamba Allah yang mencintai Allah lebih dari segala-galanya.

Kita berhimpun untuk mengatakan komitmen kita, sikap kita, yang jelas bahawa Allah mengatasi segalanya. Kita berhimpun untuk mempertahankan agama Allah.

Kita bukan jenis manusia yang sanggup menggadaikan agama Allah untuk kepentingan pangkat dan kedudukan juga untuk kepentingan undi.

Kita bukan jenis manusia yang mengucap dua kalimah syahadah, tetapi ada illah-illah (sembahan) yang lain, illah mereka jawatan menteri besar, illah mereka adalah undi, kita ingin mempertegaskan bahawa illah kita adalah Allah dan kita rela mati untuk mempertahankannya.

Kita ingin nyatakan kita tiada masalah dengan mana-mana menteri besar dari mana-mana negeri atau parti, tapi kita ada masalah dengan mana-mana menteri besar yang menggadai agama Islam demi undi, kita juga tiada masalah dengan mana-mana pemimpin parti politik dari mana-mana parti, tapi kita ada masalah dengan mereka yang menggadai Islam.

Kita tidak ada masalah dengan ahli parlimen manapun, tetapi kita ada masalah dengan ahli parlimen, khususnya ahli parlimen Shah Alam ini, sekiranya dia menggadaikan agama Islam hanya untuk kuasa dan kedudukan.

Kita juga tidak ada masalah dengan orang bukan Islam, selagi mana mereka menghormati agama kita. Selama puluhan tahun sejak merdeka, apakah kita sebagai umat Islam pernah menzalimi mereka yang bukan Islam hanya kerana mereka bukan Islam?

Bahkan ada peristiwa, beberapa kerat dari kita, kerana emosinya mereka, membakar gereja, kita ambil tindakan untuk mempertahankan dan menjaga kemurniaan beragama di negara ini.

Dari sepuluh orang paling kaya di Malaysia ini, sembilan adalah bukan Islam, hanya satu sahaja orang Islam, apakah itu makna kita zalim pada orang bukan Islam?

Apakah itu bermakna kita biadap kepada mereka? Apakah kita pernah protes, berdemontrasi hanya kerana mereka kaya?

Tidak, kita biarkan tetapi jangan sampai pijak kepala kita.

Jangan sampai biadap terhadap agama kita, jangan sampai hina maruah negara.

Kepada orang-orang bukan Islam, kita tidak ada masalah dengan kamu, malah kita menjaga kepentingan mereka, melindungi dan mempertahankan mereka hingga orang kita sendiri ditangkap dan dipenjara.

Tapi kita nak jelaskan, kita ada masalah besar dengan orang bukan Islam yang kurang ajar… dengan orang bukan Islam yang biadab, dengan orang bukan Islam yang tarik orang Islam untuk keluar dan murtad.

Kita ada masalah dengan mereka, apatah lagi jika mereka pemimpin besar, exco kerajaan negeri, Ronnie Liu, Teresa Kok, Xavier, Elizebert Wong, dengar baik-baik.

Kamu patut hentikannya, sebelum kami bertekad untuk berperang.

Kita diajar oleh Rasullah SAW untuk mempertahankan orang bukan Islam selagi mana mereka sanggup untuk menghormati kita, tapi dalam masa yang sama, Rasullah mengajar kita kepada mereka yang kurang ajar, yang biadap, tidak ada cara lain melainkan perang terhadap mereka.

Sebab itu kita ingin nyatakan di sini, kita akan melancarkan perang habis-habisan demi untuk mempertahankan akidah umat sekiranya mereka tidak berhenti.

Amaran ini bukan hanya kepada pemimpin, tetapi agen-agen mereka malaysiakini, Malaysian insider, yang bersikap biadap kepada Jabatan Agama Islam, fitnah Jabatan Agama Islam, kononnya kita ceroboh, kononnya kita tidak beradap.

Malaysiakini dan Malaysian insider, kita beri amaran terakhir, jika kamu tidak hentikan semua ‘sampah’ ini, kami akan pergi dan ‘bakar’ kamu.

Jelas, mereka adalah pengkhianat kepada umat Islam.

Sempena Ramadan ini, kita pertahankan akidah umat, kita pertahankan maruah kita, kita beri mesej pada perhimpunan ini, kita sedia berperang dengan mereka jika mereka terus biadap dengan kita.

Comments (No)

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.