25 C
Kuala Lumpur
Friday, April 16, 2021

[Video] Misteri kuburan tanpa nama tiba-tiba meninggi

Sebuah kuburan tiba-tiba meninggi mencapai 1 meter

Peristiwa aneh ini terjadi di Korong atau Kampung Sungai Asam, Nagari Sungai Asam, Kecamatan 2×11 Enam Lingkung, Kabupaten Padang Pariaman, Sumatera Barat.

Sebuah kuburan di kawasan pemakaman awam tiba-tiba meninggi. Tidak seperti biasa, tanah kuburan terus naik hingga mencapai satu setengah meter sedangkan kuburan di sebelahnya tetap seperti biasa.
.
“Iya. Tiba-tiba saja, tanahnya naik. Terus meninggi, sehingga memeranjatkan kami warga di sini,” kata Anuar, Wali Korong Sungai Asam, pada Khamis (25/3/2021) malam.

Anuar juga berkata kawasan petkuburan tersebut sengaja dipagar agar tidak terjadi kerosakan kerana bilangan pengunjung yang datang semakin ramai.

“Seperti yang kita lihat, setiap hari beratus-ratus orang datang untuk melihat. Jadi dengan persetujuan semua pihak, kita mesti menyediakan pagar bagi mengasingkannya, supaya tidak ada yang rosak,” kata Anuar.

Katanya, kain putih yang digunakan sebagai pelindung kubur dipasang oleh seorang penduduk yang mendakwa bahawa kubur itu adalah kubur keluarganya. Beliau mendakwa apa yang dilakukan adalah sebagai tradisi.

“Kebetulan dalam tradisi kita, jika seseorang mati, ketika dia dikebumikan, tirai akan dipasang. Itulah tradisinya,” katanya.

“Tirai ini dipasang oleh salah seorang penduduk, yang menganggap ini adalah keluarganya. Tetapi kami tidak dapat mengesahkannya kerana tidak ada bukti bahawa ini benar-benar keluarganya,” tambah Anuar.

Sehingga kini, pihak berkaitan di kampung masih mencari siapa tokoh tersebut yang dikebumikan di kubur tersebut. Pemerintah tempatan bersama-sama dengan penguasa agama tempatan baru mengetahui bahawa kawasan kubur itu adalah milik kaum atau suku Panyalai.

“Siapa yang dikebumikan di sana, tidak ada yang tahu, kerana kubur itu sudah lama dan tidak ada nama di batu nisan. Tetapi itu adalah kuburan suku Panyalai,” katanya.

Berita Berkaitan

Komen

MENINGGALKAN SUATU JAWAPAN

Sila masukkan komen anda!
Sila masukkan nama anda di sini

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.