UtamaPOLITIKKangkung ‘Flash Mob’: ...

Kangkung ‘Flash Mob’: Siapa Kit Siang Untuk Arah Khai Loon Minta Maaf? - pakdin.my

Kit-Siang-Tertekan-Digelar-Rasis

‘Flash Mob Kangkung’ yang ketuai oleh Lee Khai Loon, ahli Dewan Undangan Negeri (ADUN) Machang Bubuk telah mengundang kemarahan masyarakat, terutamanya dari kalangan orang Melayu.

Tanpa mengambilkira parti, orang-orang Melayu melihat perbuatan biadap itu sebagai provokasi melampau orang-orang Cinta terhadap pemimpin Melayu.  Justeru, soal Khai Loon adalah dari parti PKR tidak lagi timbul, sebaliknya DAP yang menjadi sasaran kemarahan orang-orang Melayu.  Bagi orang-orang Melayu, Khai Loon adalah seorang Cina dan orang Cina secara amnya adalah DAP berdasarkan keputusan PRU yang lalu.

Selain itu, kemarahan orang-orang Melayu juga adalah bersandarkan hakikat bahawa perbuatan memperlekeh pemimpin Melayu dan orang-orang Melayu adalah sinonim dengan DAP.

Sejak tercetusnya 13 Mei 1969 yang berpunca dari hasutan DAP, orang-orang Melayu sentiasa curiga dengan parti ini.  Apa yang berlaku dalam isu ‘flash mob’ ini membuktikan bahawa laungan “Melayu Mati!” dari 13 Mei 1969 masih terus terngiang-ngiang di telinga orang-orang Melayu sehingga ke hari ini.

DAP cuba menangkis kemarahan orang-orang Melayu dengan memberi alasan Khai Loon adalah pemimpin PKR, bukan DAP.  DAP juga kelihatannya begitu ‘sensitif’ apabila 13 Mei diungkit semula dalam demonstrasi bantahan terhadap perbuatan Khai Loon.

Dengan itu, Lim Kit Siang secara terbuka meminta agar Khai Loon ‘menimbangkan’ untuk meminta maaf terhadap kepimpinan negara atas kebiadapannya. Kit Siang nampaknya cukup gusar sekiranya isu 13 Mei terus berkumandang di udara Malaysia.

Bagaimanapun, kenyataan ‘menimbangkan’ yang digunakan oleh Kit Siang di sini menyerlahkan sikap tidak ikhlas parti itu.  Tiada kekesalan yang dirakam dari kenyataan pemimpin DAP itu dalam isu ini tetapi, sebaliknya, beliau lebih suka menekankan rasa tidak senang terhadap laungan 13 Mei dari orang-orang Melayu.

Dalam kata lain, DAP bukan berminat untuk menangani isu kebiadapan Khai Loon tetapi hanya ingin menangani isu laungan 13 Mei.

Benar, Khai Loon dari parti DAP, tetapi beliau adalah dari Pakatan Rakyat.

Justeru, sedikit sebanyak, DAP tetap bertanggungjawab terhadap perbuatan Khai Loon.  Apatah lagi dengan hakikat bahawa perbuatan menghina pemimpin BN juga turut terlebih dahulu dibuat oleh pemimpin-pemimpin DAP yang lain sebelum ini.

Bukan tidak biasa kita melihat pemimpin tertinggi DAP memijak gambar pemimpin BN.  Malah, mereka melakukannya beramai-ramai sambil bergelak ketawa.  Ini juga merupakan satu penghinaan.  Khai Loon nampaknya hanya mengikut jejak langkah mereka.

Pernahkah kita melihat Dato’ Seri Najib, Tun Abdullah atau Tun Mahathir melakukan penghinaan melampau terhadap musuh mereka?  Tidak pernah bukan?  Malah, kita juga tidak pernah melihat Anwar Ibrahim atau Nik Aziz berbuat yang sama, biarpun mereka turut memusuhi kepimpinan negara.

Jelas, yang menjadi pelopor perbuatan menghina pemimpin secara kebudak-budakan dan keterlaluan adalah kaum Cina DAP.   Mungkin Khai Loon merupakan anak didik Tian Chua dan bernaung di bawah PKR, tetapi beliau sudah pastinya terpengaruh dengan cara pemimpin DAP yang terdiri dari bangsanya sendiri.

Apapun, kita tidak hairan dengan sikap biadap kaum Cina baik dari DAP atau pun PKR.  Yang kita hairan ialah, apakah Anwar Ibrahim tidak merasa malu dengan perbuatan Khai Loon?  Kenapa bukan beliau yang menyuruh Khai Loon meminta maaf?

Anwar adalah Ketua Pembangkang dan wajib bertanggungjawab atas perbuatan pemimpin pembangkang, apatah lagi dari partinya sendiri.  Anwar juga masih bercita-cita ingin menjadi Perdana Menteri, jadi apakah wajar bagi seorang bakal Perdana Menteri merestui perbuatan sebegini?

Sebenarnya, di manakah pendirian Anwar di dalam isu ini?  Atau apakah pendirian Anwar sudah tidak penting lagi dalam PR?  Siapakah yang menerajui PR pada hari ini?  Anwar atau Lim Kit Siang?

Facebook Comments

Berkaitan

Baca Juga

‘Aplikasi Telegram Perdana Menteri digodam’ – ini jawapan dari Pasukan Telegram

Ini jawapan dari Pasukan Telegram: PUBLIC NOTICE  On 8 August , we were informed that personal Telegram accounts belonging to the Prime Minster and Minister of...

Siapakah peguam bela bagi kes rasuah Datuk Latif Bandi..??

Rupanya peguam dia adalah Datuk Hasnal Rezuar Merican.. Siapakah Datuk Hasnal Rezuar Merican..? Rupanya beliau adalah Timbalan Ketua UMNO Bahagian Selayang.Dan menetap di Dun Kuang dalam...

Bot penyeludup karam: Seorang maut, 35 pendatang asing diselamatkan

SHAH ALAM  -- Seramai 35 pendatang asing tanpa izin berjaya diselamatkan kru sebuah kapal tangki milik syarikat swasta, manakala seorang lelaki maut apabila bot...

Rakyat M’sia berkahwin di selatan Thailand dinasihat tidak lengahkan pendaftaran perkahwinan

PHUKET -- Konsul Jeneral Malaysia di Songkhla Muhammad Ridzuan Abu Yazid menasihati rakyat Malaysia yang berkahwin di Selatan Thailand supaya tidak melengahkan pendaftaran perkahwinan...

[VIDEO] Ribut terbangkan khemah program Bekwoh Keluarga Malaysia

TUMPAT: Kawasan Pantai Geting, di sini, yang turut menjadi lokasi penganjuran Program Bekwoh Keluarga Malaysia Rakyat Tumpat dilanda ribut malam tadi 6 Ogos 2022. Keadaan...

[VIDEO] Tiga beranak maut kemalangan

KOTA KINABALU: Tiga beranak maut apabila kenderaan pacuan empat roda yang dinaiki mereka terbabas lalu merempuh tiang jejambat di Jalan Lintas malam tadi 5...

Remaja parah langgar gajah

Kluang: Seorang pelajar sekolah menengah parah selepas terlanggar gajah di Jalan Kota Tinggi - Kluang berdekatan Taman Seri Impian di sini, kira-kira 10 malam...

[VIDEO] Perahu karam, budak lelaki 10 tahun hilang

KUCHING – Seorang kanak-kanak lelaki berusia 10 tahun dikhuatiri lemas apabila perahu yang dinaikinya bersama keluarga karam dalam kejadian di Sungai Rajang, Kapit, di...

Potong rambut panjang, pelajar serang guru guna batang penyapu

HULU SELANGOR: Seorang pelajar Tingkatan Tiga tergamak menyerang gurunya dengan batang penyapu sambil mengugut mahu membunuh mangsa, kerana berang rambutnya yang panjang dipotong dalam...

[VIDEO] Rasuah: Pemilik syarikat agensi pekerjaan antara dua lelaki ditahan SPRM

KUALA LUMPUR -- Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia (SPRM) menahan seorang ahli perniagaan dan seorang pemilik syarikat agensi pekerjaan bagi membantu siasatan kes rasuah mendapatkan...

“Hitam Celah Paha Itu Normal” Doktor Pakar Bidas Jualan Produk Pemutih Buat Ibu Mengandung

Pakar perubatan, Dr. Amirah Azlan membidas segelintir peniaga produk kewanitaan yang gemar membuat promosi ‘murahan’ dengan memberi teori-teori kesihatan salah serta menakutkan masyarakat. Seperti yang...

Alat sulit ‘patah’ ketika hubungan intim ganas dengan isteri

JAKARTA – Alat sulit seorang lelaki berusia 50 tahun di Indonesia dipercayai ‘patah’ melakukan hubungan intim ganas bersama isterinya, lapor portal berita MailOnline semalam. Lelaki...