Syarikat penerbangan kebangsaan Indonesia Garuda tenat #pakdin.my

Kementerian Perusahaan Milik Negara (BUMN) berusaha menyelamatkan syarikat penerbangan, PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk, yang kini dalam keadaan kewangan merosot.

Menteri BUMN Erick Thohir mendedahkan bahawa masalah terbesar Garuda adalah berkaitan dengan penyewa pesawat (penyewa).

Erick mengatakan bahawa syarikat itu kini merekodkan 36 pemajak. Ini berkaitan dengan siapa yang bersedia bekerjasama dalam kes-kes yang terbukti rosak.

“Tetapi hari ini mahal kerana keadaannya. Baiklah, itulah yang harus kita rundingkan semula. Saya rasa itu adalah beban paling berat bagi Garuda, “kata Erick lapor Jawa Pos.

Erick melanjutkan, beban kedua adalah berkaitan dengan model perniagaan. Erick menjelaskan bahawa berdasarkan data tersebut, 78 peratus adalah perjalanan domestik, sementara 22 peratus sisanya adalah perjalanan ke luar negeri.

Menurutnya, Garuda Indonesia akan fokus pada laluan penerbangan domestik. Sementara itu, laluan antarabangsa dapat bekerjasama.

“Banyak negara pasti perlu melakukan pengembangan antarabangsa kerana negara itu adalah pulau atau titik. Kami tidak memerlukan kekuatan domestik kami untuk bermain dengan pasar yang sama dengan mereka kerana ini adalah model perniagaan yang berbeza, “jelasnya.

Erick menambah bahawa mengenai perkara ini, pihaknya telah berbicara dengan Kementerian Perhubungan (Kemenhub) dan memberikan sokongan jika tidak semua lapangan terbang terbuka untuk syarikat penerbangan asing, terutama semasa pandemik Covid-19. Kerana, ini adalah peluang bagi Garuda dan syarikat penerbangan domestik untuk meningkatkan prestasi.

“Ini adalah kesempatan untuk melakukan sinkronisasi dengan kementerian lain jika lapangan terbang adalah titik yang dibuka, dari saat itu, Garuda dapat menyebar ke 20 kota. Tetapi titik lapangan terbang dibuka, tetapi dari sudut domestik hanya Garuda atau misalnya penerbangan peribadi, “katanya.

Berkaitan