Ada apa dengan boikot?

“It’s hard to ignore the elephant in the room—this elephant being the unfathomable influence in the corridors of power of the Israeli and Jewish lobbies.”

Itu ungkapan Roger Waters pada tujuh tahun lepas ketika berlangsung kempen boikot zionis yang menjarah tanah Palestin.

Roger Waters, penyusun bunyi “psychedelic” juga tulang belakang Pink Floyd pasti tahu, kapitalis zionis tidak akan tumbang hanya dengan pesan dan semangat. Tapi dia juga tahu, boikot, sebagai sebuah aksi pasif – seperti mogok dan hartal terkandung kesedaran politik, ekonomi dan manusia tertindas.

“Boikot” memang berasal dari Eropah, tepatnya dari Ireland. Konsep ini bermula dari seorang tuan tanah bernama Charles Cunningham Boycott (1832) – pesara askar Bristish yang menetap di Ireland.

Selepas besara, Charles jadi ejen hartanah untuk Lord Erne, pembesar Ireland yang juga ‘lintah darat’ dan memiliki banyak tanah di County Mayo. Kekayaan Lord Erne dikumpul hasil daripada kadar sewa tanah tak masuk akal penyewa. Sebagai pengurus hartanah, Charles ditugaskan kutip sewa. Jika sewa gagal dikutip, cara kekerasan jadi jalan penyelesaian.

Kemuncaknya, pekerja Charles sendiri berhenti melakukan kerja kerana tidak mahu bersekongkol dengan tuan tanah biadab. Kempen memulaukan Charles dijalankan dan para peniaga tidak menjalankan urusan jual beli dengan Charles.

Tidak tahan dengan tindakan pasif komuniti, Charles mengadu nasibnya di akhbar The Times dan mendapat simpati dari tentera. Tapi, boikot yang dikenakan lebih terkesan. Charles kemudian bersama keluarganya melarikan diri dari Ireland.

Kisah ini jadi legenda hingga 20 tahun kemudian kata “boycott” dimasukkan dalam kamus sebagai rujukan pada tindakan meminggirkan sesuatu.

Walau tindakan boikot bermula dari sana, wilayah Timur juga ada sejarah boikot sebagai aksi perlawanan. “Satyagraha” atau keingkaran awam jadi cara Gandi menuntut kemerdekaan India dari British.

Hal yang sama juga terjadi di Tanah Melayu. Dalam dokumentari 10 Tahun Sebelum Merdeka arahan Fahmi Redza ceritakan tentang hartal – mogok anak bangsa melawan Malayan Union.

Tapi, itu semua cerita dulu. Sekarang 2019 Malaysia dihadapkan lagi dengan gerakan boikot – Bumiputera vs non-bumi/ muslim vs non-muslim. Ada yang kata ini sentimen kaum. Ada yang kata ini pertarungan ekonomi. Ada pula yang lihat ini garis ideologi politik. Pastinya, semua saling terkait.

Tapi, silap besar jika beberapa sarjana atau pemimpin mengatakan boikot membawa pada isu perkauman di Malaysia – ini logik terbalik.

Sebaliknya, boikot adalah kesan dari isu dan hubungan kaum yang tidak terselesaikan – dari ekonomi kepada politik, dari politik kepada nilai yang boleh mengolah persetujuan.

Bagi kes boikot Malaysia 2019, agama dan etnik jadi nilai mengolah persetujuan.

Boikot tidak datang tiba-tiba, tindakan ini bersebab. Kalau toleh balik sejarah, tindakan hartal, satyagraha dan penentangan terhadap keluarga Boycott kerana satu sebab – adanya kelompok yang tertindas dalam ekosistem ekonomi-politik kapitalis.

Oleh: Samsudin Semang
Pemuda kampung dari Kota Tinggi.

Loading...